Main Angklung di Saung Angklung Udjo Bandung

Main Angklung di Saung Angklung Udjo Bandung. Dear Pejalan Santai, Hari Minggu ini aku piknik ke Bandung. Iyaa, rencana perjalanan ini terbilang nekad dan menantang bahaya mengingat liburan Lebaran bakalan super macet, tapi gimana dong? Pengen piknik, Hihi. 

Saung Angklung Udjo Bandung
Saung Angklung Udjo Bandung
Perjalanan ke Bandung dari Bogor via Puncak butuh waktu 9 jam! Encok. Alhamdulillah, bisa main ke Saung Udjo keesokan harinya walau gagal mampir Museum Geologi Bandung, karena tutup, kesorean hiks. 

Perjalanan dari Lembang menuju Saung Udjo lumayan lancar mungkin karena masih pagi, ya. Sebelumnya mampir dulu ke Rumah Sakit Advent karena Mama mendadak demam. Alhamdulillah, cepat ditangani dan kamipun meluncur ke sanggar penghasil angklung terbesar di dunia itu.

Saung Angklung Udjo Bandung

Sudah lama penasaran dengan Saung Angklung Udjo ini. Apalagi Mama dan Papaku sudah berkali-kali ke sini. Mama bahkan sudah empat kali! Maklum, Mama anggota grup angklung di kantor Papa. Sering pentas dan jadi juara di berbagai lomba angklung. Keren yaa Mamaku, hehe.

Saung Angklung Udjo ini merupakan tempat berlatih main angklung, alat musik tradisional khas Jawa Barat terbuat dari potongan bambu. Suara yang dihasilkan merdu banget. Selain tempat pelestarian alat musik tradisional alias sanggar, juga sebagai tempat pertunjukan musik serta pusat kerajinan dari bambu.

Awalnya angklung buhun khas Sunda ini hanya memiliki lima tangga nada, lalu pada tahun 1938, Daeng Soetigna musikus dari Garut mengembangkan angklung diatonis dengan tujuh tangga nada sehingga angklung dapat memainkan berbagai jenis lagu termasuk lagu berbahasa asing.

Saung Angklung Udjo Bandung

Sanggar unik ini ternyata sudah lama berdiri, lho. Dibangun tahun 1966 oleh pasangan Udjo Ngalagena dan Uum Sumiati. Sanggar ini dibangun sebagai bentuk kecintaan keduanya akan musik tradisional Sunda yang mulai punah. Mereka tak ingin angklung dan alat musik tradisional Sunda dilupakan begitu saja.

Beralamat di Jalan Padasuka No 118, Pasir layung, Cibeunying Kidul, Bandung. Perjalanan menuju Saung Udjo ini cukup berliku karena berada di jalan kecil nan padat. Namun suasana sumpek tadi seketika berubah ketika memasuki area Saung yang asri di tengah hamparan pohon bambu.

Saung Angklung Udjo Bandung

Pohon-pohon ini menambah kesan damai. Di depan saung, kita disambut berbagai pernak-pernik lucu dari bahan bambu juga alunan musik angklung dari pengeras suara. Ah, damainya hati ini, Mang! Anak-anak langsung berebutan memegang dan mencoba memainkan ukuran angklung mulai dari yang mini untuk pajangan rumah hingga satu set angklung untuk dimainkan. Seru banget!

Saung Angklung ini selalu ramai dikunjungi tamu dari berbagai kota di Indonesia bahkan dari mancanegara. Supir yang membawa mobil kami sempat cerita kalau ia pernah mengantar tamu dari Korea Selatan yang ingin menonton pertunjukan angklung Udjo dan ketika pulang membeli satu set angklung seharga jutaan rupiah! Wow.

Selain gerai angklung dan berbagai souvenir dari bambu, ada juga workshop kerajinan bambu. Di mana kalian bisa memesan pernak-pernik bambu bertuliskan nama kalian, Pejalan Santai. Di sini kita juga bisa mengintip proses pembuatan angklung dari bahan bambu.

Saung Angklung Udjo Bandung

Saat musim liburan, jadwal pertunjukan musik Saung Angklung Udjo menjadi tiga kali sehari. Tambah satu pertunjukan sore hari pukul 15.30 WIB. Biasanya ada dua pertunjukan saja. Pertunjukan musik ini diisi oleh anak-anak dan remaja anggota Sanggar Saung Udjo.

Tak hanya mengisi pertunjukan rutin, mereka kerap diundang mengisi acara di Bandung, Jakarta, Yogya, bahkan luar negeri. Mereka pernah tampil di Java Jazz juga kolaborasi dengan Sherina. Kebayang sih, pasti orang asing excited menonton pertunjukan musik mereka dengan alat musik super unik ini. Saung Udjo ini juga bertabur prestasi diantaranya mendapat gelar Guinnes World Record di Beijing, Cina dan tampil di Jerman.

Untuk menonton konser, orang dewasa membayar Rp75.000 per orang dan anak-anak Rp55.000. Itu harga tiket saat hari Sabtu dan Minggu serta hari libur. Untuk tiket reguler hari biasa sekitar Rp70.000 dan Rp50.000. Kita diberikan kalung berbandul angklung mini sebagai tiket masuk. Wah, sekaligus bisa jadi kenang-kenangan, nih! Saat masuk lokasi pertunjukan, kita dipersilakan memilih es lilin atau sebotol air mineral.

Saung Angklung Udjo Bandung

Saat Liburan Lebaran, ada tiga jadwal pertunjukan yaitu pukul 10.00, 13.00 dan 15.30 WIB. Kami memilih pertunjukan pukul 13.00. Wah, harus menunggu cukup lama nih. Baru pukul 11.00. Akhirnya, kami nongkrong di kafe Dapur Angklung yang ada di dalam lokasi Saung Angklung Udjo.

Suasana kafenya nyaman dan tentu saja diiringi lagu-lagu dari angklung. Makanannya juga lumayan enak. Kami memesan nasi goreng, nasi liwet, serta mendoan. Cukup untuk mengisi perut dan jadi tempat menunggu yang nyaman.Jika ingin salat, ada musala di area saung.

Tak lama kemudian, kami pun masuk ke venue. Jangan lupa pakai kalung angklungnya, ya.Venuenya berbentuk setengah lingkaran dan ada panggung besar di depan. Area tengah dikosongkan juga. Nggak sabar deh! Suamiku yang biasanya malas menonton pertunjukan musik, tak disangka terhibur juga. Padahal tadinya dia sudah mau kabur, hihi.

Saung Angklung Udjo Bandung

Pertunjukan pun dimulai. Mc yang cantik berkebaya bernama Teh Winda memperkenalkan diri serta menyapa penonton. Ternyata, penontonnya dari berbagai kota di Indonesia lho mulai dari Palembang, Semarang, Jambi hingga Malaysia. Ada beberapa turis asing juga.

Mulai dari pementasan cuplikan wayang golek oleh dalang ada tokoh Gatot Kaca, Cepot dan lainnya. Kocak banget sampai anak-anakku terbahak dan terpesona. Dilanjutkan dengan beberapa tarian tradisional yaitu tari topeng dan kuda lumping oleh anak-anak anggota Saung Udjo. Mereka menarikannya dengan luwes dan lepas tanpa beban. Sesekali bercanda dan berinteraksi dengan teman dan penonton. Sukaa!

Ada juga arak-arakan Helaran pengantin sunat yang lazim diadakan di Jawa Barat. Anak lelaki yang baru disunat diarak keliling dan diberikan sajian tarian dan lagu. Seru.

Setelah itu, ada pertunjukan grup musik Arumba dengan lagu-lagu yang ngehits kayak lagunya Via Vallen, Sayang. Hihi. Dilanjutkan dengan pertunjukan tarian berbagai daerah di Indonesia diiringi grup musik Arumba alias Alunan Rumpun Bambu. Selain angklung, grup ini menggunakan gendang dan Kolintang. Ada tarian dari Papua, Sulawesi Selatan, Bali dan lainnya, duh, kece bangeeet!


Yang berkesan banget, adalah konser musik Angklung Orkestra yang dibawakan oleh musisi senior Saung Angklung Udjo. Jangan bayangkan pemainnya sudah pada tuwir ya, mereka adalah anak-anak dan remaja yang sudah 10 tahun berguru di Saung Angklung Udjo. Mereka baru berusia 5-6 tahun saat memulai belajar di saung angklung ini. Jangan ditanya betapa kerennya alunan orkestra angklung ini. Indah banget! Kompak dan lepas tanpa beban, kompak membawakan medley lagu ternama mulai dari lagu daerah, lagu Indonesia hingga lagunya Elvis Presley. Akkk!

Di akhir pertunjukan, para penonton dibagikan alat musik angklung. Kami diajarkan cara membunyikan angklung yang benar yaitu dipegang bagian atasnya dengan tangan kiri, dan tangan kanan memegang bagian bawahnya. Cara memainkannya adalah dengan menggerakkan bagian bawah angklung dengan tangan kanan. Nggak dihentak-hentakkan seluruh bodi angklungnya ya! Badan kita juga nggak usah bergetar, hihihi cukup angklungnya saja. Hahaha.

Dan dipandu Teh Winda sang MC, para penonton diajak bermain angklung bersama! Iyaa, tiap penonton mendapat sebuah angklung bernomer. Teh Winda akan memberikan aba-aba. Jika ia memberi kode angklung nomer 5, berarti aku dan anak-anak yang kebagian angklung nomer 5 harus membunyikan alat musik kami dengan semangat.

Saung Angklung Udjo Bandung

Berbekal kode yang diajarkan Teh Winda, seluruh penonton diajak Main Angklung di Saung Angklung Udjo Bandung. Kami memainkan beberapa lagu dengan arahan sang mc yang syantik. Seru bingiiiit! Acara terakhir adalah menari bersama. Para penari mengajak kita untuk menari bersama. Asyik banget. Pantas saja, Saung Angklung Udjo ngehits ya. Penonton jadi tambah wawasan, tambah pengalaman dan terhibur banget nonton pertunjukan musik selama 1.5 jam ini. Nggak bosan, deh!

Alde bahkan tertarik banget, pengen belajar main angklung juga. Sayang, di Semarang belum ada sanggar angklung seperti Udjo ini. Alhamdulillah, semoga berkah ya pengurus dan anggota Saung Angklung Udjo dalam berkarya dan melestarikan kebudayaan warisan leluhur. Keren! Main Angklung di Saung Angklung Udjo Bandung seru pisan euy!

Photo Courtesy of 
Cipta Wibisana


You Might Also Like

11 comments

  1. Udah lama nggak ke sini. Seru ya mengunjungi Saung Udjo Mba.

    ReplyDelete
  2. Waah asyik ya bisa main-main ke sini... aku tau tempat ini dari jalan-jalan men, pengen banget ke situ tp blm kesampean :D

    ReplyDelete
  3. Seruuunya. Kayaknya buat turis asing saung mang udjo ni termasuk kudu disambangi deh ya. Btw mba perjalanan 9jam rasanya pasti luar biasa ya

    ReplyDelete
  4. Hihihi, ini masuk ke bucket listku tahun ini, pas mudik ke Bdg. Tapi belum kesampaian niih. Semoga tahun depan bisa ke sini, ngajak anak2

    ReplyDelete
  5. Mbak Dedew, aku mau mengaku hehehe..
    Walau sudah tak terhitung ke Bandung aku belum pernah mampir ke Saung Angklung Udjo..Hahaha keterlaluan ya. Membaca cerita Mbak Dew, ternyata menarik kontennya. Nanti kapan-kapan mau main ah..

    ReplyDelete
  6. Pengalaman yang menyenangkan ya bisa ikut main angklung rame-rame berinteraksi. Dulu suka kesana anter yg mau nyobain angklung juga

    ReplyDelete
  7. Saung Udjo emang pinter bikin konsep pertunjukan dan pembelajaran seni angklung. Aku pas ke sana jadi tertarik sama angklung, seru juga pas ikut mainin angklung reramean gitu ya. Sayang waktu itu gak sama anak-anak.

    ReplyDelete
  8. Seru banget, pengen jg ajak anak2 ke sana :D
    Btw kalau masuk free tiket tapi kalau nonton konsernya bayar begitu ya? TFS

    ReplyDelete
  9. Anak-anak senang banget ya diajak mengenal alat musik tradisional indonesia :)
    Happy bermain sekaligus belajar yaaa...

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
  10. Saya baru sekali ke Saung Anglung Mang Udjo ini dan mereka memang mengemas acaranya bagus dan atraktif. Bukan hanya mereka yg bermain, tapi penonton juga diajak bermain.


    Bener banget deh mba ajak anak-anak ke sini. Nambah wawasan mereka banget

    ReplyDelete
  11. seru-seru, aku pernah baca tentang angklung di saung udjo.
    menarik ya mbak dew, anak2 pasti seneng diajak ke sana :)

    terima kasih buat sharingnya!

    ReplyDelete