Makan Enak & Obrolan Panjang Dini Hari di Gudeg Ceker Bu Wiryo Solo

Dear Pejalan Santai,

Beberapa waktu lalu sebelum pandemi corona, aku dan teman-teman berkunjung ke Kota Solo untuk acara seminar. Tak terasa setelah acara makan malam di hotel kami mengobrol hingga larut malam di lobi. Tahu-tahu ada yang mengeluh lapar padahal jam dinding menunjukkan waktu pukul 23.30 WIB! Mau cari makan di mana? Olala, ternyata aku yang kudet alias kurang apdet karena Kota Solo adalah surganya makanan tengah malam, ya! Duh, ke mana saja eyke?

Gudeg ceker bu wiryo solo

Ya, Kota Solo tak hanya terkenal seni dan budayanya saja. Tapi, kulinernya pun menggugah selera dan harganya juga murah-meriah. Tak heran, jika berkunjung ke Kota Solo maka wisatawan pun tak lupa kulineran. Mulai dari soto, bakso, hingga gudeg cekernya.

Akhirnya, kami bertiga naik mobil menuju pusat Kota Solo yang mulai sepi. Tapi, di beberapa titik masih terlihat keramaian di berbagai warung makan kaki lima. Kami pun mampir di sebuah warung kaki lima yang sederhana yaitu Gudeg Ceker Bu Wiryo. Beralamat di Jalan Slamet Riyadi No. 144 , Solo. Warung ini buka mulai pukul 21.00-02.00 dini hari. Cocok sekali untuk kalian yang sedang lembur dan kelaparan malam hari, ya.

Gudeg ceker bu wiryo solo

Gudeg terkenal sebagai makanan khas Jogja, namun gudeg juga khas Solo, lho. Perbedaannya adalah gudeg Solo kuahnya berwarna lebih muda, tidak kecokelatan seperti Gudeg Jogja karena lebih banyak santannya.

Begitu tiba di warungnya, ternyata pengunjungnya ramai sekali. Nggak ada yang tidur, nih? Hehe. Temanku kemudian memesan tiga porsi gudeg ceker. Pesanan kami dilayani oleh Ibu Wiryo dan dua orang asistennya di sebuah meja panjang. Gudeg dan berbagai lauk-pauk tersaji di beberapa panci dan nampan. Menggiurkan sekali, deh. Mulai dari potongan ayam kampung, tahu putih yang besar, telur ayam berselimut warna cokelat hingga sepanci besar ceker ayam kuah opor yang kuahnya harum! Glek.

Gudeg ceker bu wiryo solo

Tak lama, pesanan kami tiba. Perutku yang tadinya terasa kenyang sehabis makan malam kok mendadak lapar melihat sepiring nasi dan gudeg ceker ini? Haha. isinya gudeg, sambal goreng krecek dan ceker dengan kuah opor. Padahal, aku tidak terlalu suka ceker ya rasanya geli gitu makan ceker ayam, membayangkan mereka mengais-ngais tanah, uhuk. Iya, aku memang suka over thinking, haha.

Teman-temanku sudah duluan menggasak hidangannya tanpa sempat memotret lagi. Efek aroma masakannya yang menggiurkan, mungkin ya? Dihidangkan panas-panas, lagi! Kuahnya terasa gurih, cekernya empuk dan bumbunya meresap untuk dinikmati karena berjam-jam dimasak. Belum lagi lauk lainnya yang bisa kita nikmati. Salah satu temanku bolak-balik ke meja layan untuk memesan berbagai gorengan. Aduh, kelaparan ya, Kak?

Gudeg ceker Bu Wiryo solo
Foto: Facebook


Jangan lupa minumannya teh tawar panas untuk menghalau udara dini hari Kota Solo yang menggigit. Tak terasa, makanan kami sudah tandas, begitu pula minuman panas tapi obrolan dini hari itu terus berlanjut. Untungnya, kami tidak diusir, hehe. Ah, jadi kangen menikmati gudeg ceker Bu Wiryo di Solo, lagi! Semoga pandemi corona segera berlalu dan kita bisa piknik dengan tenang dan bahagia ya, Pejalan Santai!


 

You Might Also Like

39 comments

  1. Solo memang tak pernah tidur. Haha.. Aku sudah sering mendengar ttg Gudeng Bu Wiryo ini tapi blm sempat nyicip. Makin ingin nyicip deh setelah baca ini, hehe..

    ReplyDelete
  2. Gudeng ni memang terkenal banget ya mbak. Dari dulu pengen nyobain tp krn jualanya malem itu lo. Pas waktu anak2 udah tidur ditinggalin juga ga mungkin

    ReplyDelete
  3. Wah seru ya kulineran tengah malam...aku pernah juga dulu pas ada acara kantor di Solo sempet nyari kulineran tengah malam akhirnya nyangkut di susu si Jack wkwkkw

    ReplyDelete
  4. Baca ini jadi auto lapar dan pengen gudeg Jogja yg di Malioboro 😆

    ReplyDelete
  5. Huehueee, Mbak Dew bikin aku laper nih malam-malam baca artikel Gudeg Ceker Bu Wiryo. Dua tahun kayak nya aku gak kesana karena anak-anak dan suami lebih suka makan sate atau ayam bakar

    ReplyDelete
  6. Kapan2 pengen staycation bareng di Solo pasti seru yaa

    ReplyDelete
  7. Wuiiihh, pas jamnya makan malam aku mampir sini, Mbak. Aku sebenere ya nggak suka sama ceker, Mbak. Tapi, kalau pas ketemu menu ceker, terus pedes, menul-menul cekernya, nggak bisa berhenti makan. Hahaha. Sama nasi anget, ngabisin piring deh, eh, ngabisin sela di perut pokoke.

    ReplyDelete
  8. Hehee. Padahal ceker enak lho mbak. Apalagi kalau masaknya pas bisa empuk tulangnya. . Aku suka brakoti ceker. Gudeg nya terlihat enak sekali

    ReplyDelete
  9. Mak dedew... Huhuhu bikin pengin dan kangen Solo deh... Belom kesampean aja mau makan Gudeg Bu Wiryo, semoga pandemi segera berakhir, vaksin ditemuin jd bisa kulkneran dgn tenang

    ReplyDelete
  10. Kalau makan gudeg, aku justru terpesona dengan sayur kreceknya. Apalagi kalau sayur kreceknya tuh ada kacang tholo (duh ga tau Bahasa Indonesianya apa), hmmm.. gurih dan dijamin nambah nasi mulu. :))

    ReplyDelete
  11. Aku belum pernah sih makan langsung di sini. Tapi keknya zaman masih kuliah dan nginap di rumah teman, pernah dibawain makanan ini waktu tengah malam kelaparan. Solo memang seru, tengah malamnya aja masih hidup banget. Jadi kangen jalan-jalan...

    ReplyDelete
  12. Sll gagal pingin nyobain gudeg ceker krn ga tahan ngantuk. Semoga kpn2 bs kesana lg ah...kangen Solo

    ReplyDelete
  13. Aku belum pernah ke sini Teh. Next ah jadi tujuan aku buat makan di sini hehehehe enak pasti ya Teh. Aku termasuk penggemar ceker ayam wakaka

    ReplyDelete
  14. Whoaaaaa, bikin makin kangeeennnn sama Solo!
    Trakhir ke Solo pas acara SandiUno ama dirimu juga kan Mak.
    Ya ampyuun aku blum puas kulinerannyaaaaa

    ReplyDelete
  15. dari fotonya aja udah terlihat sangat lezat mbak. semoga setelah pandemi korokoro kita bisa jalan dan makan-makan lagi

    ReplyDelete
  16. Salah satu place list yang gagal kukunjungi karena gagal mudik. hiks hiks. Kemarin dah rencana pas mudik mau mampir Solo, Semarang, Tegal. Gagal semua gara2 Corona. Next akhir tahun semoga Corona dah minggat.

    ReplyDelete
  17. Nah, alm Bapakku yang emang orang Solo sukanya gudeg juga, si mama kalo masak gudeg emang agak putih kalo dibandingkan sama gudeg jogja. Ahh, kangen kulineran malam di Solo. Pan kapan mampir Bu Wiryoo.

    Duh jadi laper lihat gudeg,

    ReplyDelete
  18. Kalau pas ke solo mau juga ah menikmati gudegnya bu wir ini. Ngebayangin malem2 pas laper, duh jadi inget jogja, jaman kuliah sering kalau tengah malam lapar mlipir ke gejayan buat makan gudeg 😁

    ReplyDelete
  19. belom pernah cobain gudeg ceker, biasanya seblak ceker. hehe..
    penasaran nih pengen cobain langsung gudeg solonya hehe.. pernah cobain gudeg jogja doang..

    ReplyDelete
  20. Wah jadi kangen Solo nih Mba, udah lama banget gak ke Solo. Pengen nyobain kuliner tengah malamnya nanti ah kalau ke Solo

    ReplyDelete
  21. ya ampun jam makan siang liat gudeg kayak gini jadi makin laper.
    khas banget ya menikmati gudeg tengah hari, sambil curhat lagi

    ReplyDelete
  22. Buat saya yang suka kelaparan di tengah malam. Kalau lagi jalan-jalan ke salah satu kota dan ada yang jual begini pastinya bakal seneng banget :)

    ReplyDelete
  23. aku paling demen banget sama ceker, ini kayaknya harus dicobain si gudeg ceker bu Wiryo. AKu catat dulu ah, siapa tau nanti setelah pandemi bakal mampir kesana.

    ReplyDelete
  24. Pas baca ini aku inget kalau mamaku siang tadi masak gudeg cuma belum sempet makan. Ku jadi pengen beli dorokdok sama ceker ayam biar rada mirip sama gudeg ini hihihi

    ReplyDelete
  25. i love eat chicken feet, moreover sate, hahaha. with spicy sauce can make me hooked. Next time, when i visit yogja again, i want looking for it

    ReplyDelete
  26. Wah, ternyata warungnya memang buka saat dini hari ya. Cocok buat dikunjungi saat nongkrong dg teman2 weekend.

    ReplyDelete
  27. Saya pernah makan gudeg di SOlo sekitar jam dua dini hari, mungkinkah di GUdeg Bu wiryo ini ya? Ada banyak pilihan menu lauknya, termasuk ceker juga.

    ReplyDelete
  28. Gak males ya Mak jam segitu keluar buat beli makan. Tapi rame-rame sih ya jadi seru. apalagi makanannya juga menggoda. Jadi pengen berkunjung ke Solo juga deh aku Hihi.

    ReplyDelete
  29. Aaah, jadi kangen Kota Solo, dulu saat Taruli masih di pesantren Assalam, saat jenguk dan nginep, mesti makan malam di Gudeg Ceker Bu Wiryo ini.
    Kalau aku lebih suka, karena nggak terlalu manis.

    ReplyDelete
  30. Waaa enyak enyaaaak, ajakin kalau ke Semarang yaaaaa.. Jadi pengen gudeg ceker nih... hayo mba Dedew, tanggung jawab nih...

    ReplyDelete
  31. Loo...loo...Solo.
    Kulinerannya memang bikin kangeeen...
    Kami biasanya dipandu sama sepupu siih...doi tinggal di Solo. Tapi belum pernah diajakin makan gudeg Ceker Bu Wiryo.

    Jadi kangen gudeeeg.

    ReplyDelete
  32. Jd kangen kulineran sekarang ngebakso deket2 rmh juga was2 harus d bungkus biar tenang.

    ReplyDelete
  33. Aku juga baru tau kalau Solo punya gudeg yg khas. Taunya paling selat solo aja. Hahaha. Ceker ini favoritku juga. Masa bodo ah udah dipakai buat garuk2 tanah, lha wong anu enaakk mbangettt, Mbak. Hahaha

    ReplyDelete
  34. Wah padahal beberapa kali ke Solo dinas tpai ga pernah dikasih unjuk makanan ini jadi pengen

    ReplyDelete
  35. Gudeg makanan kesukaan aku banget, bahkan kalo ada acara keluarga pasti gudeg ini gak pernah ketinggalan. Huah jadi kangen pulang ke Jogja

    ReplyDelete
  36. Andalanku sama suami adalah nasi liwet Solo mbak dedew. Itu bukanya juga dini hari. Sayang porsinya sithik banget hahahaha

    ReplyDelete
  37. Aaah Solo yang bikin kangen. I always love strolling around the city and try the local cuisine like this one

    ReplyDelete
  38. mungkin gak ya, kita bisa jalan2 lagi, makan2 lagi, kumpul2 kayak sebelum pandemi. biarpun introvert, teryata aku rindu juga yg begitu

    ReplyDelete
  39. Untung udah makan barusan jadi setidaknya ga begitu keroncongan pas lihat foto2 di sini hahaha

    ReplyDelete