Advertisement

Mencicipi Tekwan Frozen Non MSG dari Pempek Nyai Herny Bogor

Halo Pejalan Santai,

Siapa yang suka makanan khas Palembang? Toss! Pertama kali mengenal makanan khas Palembang yaitu pempek saat pertama kali pindah ke Palembang saat SMA kelas 11. Pempek adalah makanan khas Palembang yang terbuat dari daging ikan yang digiling lembut lalu dicampur tepung kanji atau tepung sagu. Pempek biasanya digoreng dan dimakan hangat-hangat dengan bihun atau mi kuning, irisan timun dan cuko yang rasanya manis asam dan pedaas. Nendang pisan. 

Baca Juga: Ayam Goreng Ardhita Tanah Sareal


tekwan Pempek Nyai Herny Bogor Yang Nikmat

Suatu hari, Sahabat Ayahku datang bersama keluarganya ke rumah baru kami dan membawakan sekardus Pempek Pak Raden yang tersohor banget saat itu. Saat mereka pulang, Mamaku membuka kardus itu dan mencium bau amis ikan pada makanan yang dilumuri tepung itu.

“Jangan-jangan basi?” tanya Mamaku.

“Ya nggak mungkin lah.” Balas Papaku membongkar isi kardus.

Dasar norak, kami mengira makanan itu basi dan berniat membuangnya besok pagi. Untungnya, Mamaku tanya pada tetangga dan dijelaskan tentang makanan khas Palembang dari ikan tengiri yang bernama pempek.

“Cuci saja Bu pempeknya. Lalu direbus. Setelah itu, baru digoreng dan disantap dengan cuko yang ada di dalam kardus.”

Wkwkw. Malu juga kalau ingat kejadian itu. Norak-norak bergembira, deh. Setelah digoreng, ternyata pempeknya enak banget dan cukonya nendang! Tak lama, pempek beraneka jenis yang digoreng Mamaku tandas. Ya, namanya saja belum pernah coba ya dikira basi karena amis! Hiks.

tekwan Pempek Nyai Herny Bogor Yang Nikmat

Saat aku masuk sekolah di SMAN 3 Palembang, aku terheran-heran dengan teman-teman baruku yang fanatik banget dengan pempek dkk. Bayangkan, mereka sarapan dengan pempek panggang. Lalu pas istirahat, mereka mengajakku makan pempek kulit di Romy warung pempek seberang sekolah. pempeknya nggak hanya dicocol ke cuko, tapi cukonya sampai diminum, dong! 

Aku sempat gegar budaya gara-gara makan siang pempek, hihi. Saat pesta ulang tahun dan acara lainnya pempek pun selalu tersaji manis di meja makan dengan makanan lainnya. Pokoknya, pempek for lyfe!

Sejak itu, aku adalah penggemar makanan khas Palembang. Mulai dari pempek, tekwan, mi celor, model, pindang patin, celimpungan hingga laksan! Yang agak susah kucerna mungkin hanya sambal tempoyak dari durian fermentasi, hehe. 

Baca Juga: Rumah Makan Bunut Bogor

Saat aku pindah ke Ungaran, aku kerap kangen makan pempek yang enak. Untungnya, di Ungaran ada Pempek Bu Daud yang rasanya enak dan cukup otentik. Selain aneka pempek, ada tekwan dan makanan khas Palembang lainnya. Selain itu, adikku yang nomor dua tinggal di Jambi dan kerap mengirim paket pempek ke rumah jadi kami sering menikmati pempek original. Oh iya, Jambi juga makanan khasnya pempek, lho.

tekwan Pempek Nyai Herny Bogor Yang Nikmat

Kalau aku sedang di Bogor, aku memesan pempek dan makanan khas Palembang lain di Pempek Nyai Herny Bogor yang punya tagline Pempek Asli Ikan Tengiri. Nyai adalah sebutan penghormatan untuk nenek di Palembang. Usaha pempek ini  sudah berdiri sejak tahun 2000 dan beralamat di Jalan Telaga Bodas Blok CV No.18 Komplek Baranangsiang Indah, Bogor. Pempek dan makanan lainnya ini dibuat sendiri oleh Tante Herny Idris, begitulah sapaan kami pada sahabat mamaku itu. Harga pempek sebungkus Rp60.000,00 isi 10 buah. Lumayan terjangkau, kan?

Perempuan cantik dan anggun tiga anak yang berasal dari Palembang  ini tak hanya menjual aneka pempek, ia juga memproduksi tekwan dalam kemasan, hingga laksan dan celimpungan. Bagaimana rasa pempek dan masakan lainnya? Tentu saja juara! Istimewanya lagi, semua produk Nyai Herny ini non MSG dan tambahan lainnya. Rasanya asli gurih dari kaldu dan daging ikan tengiri asli.

Kali ini, aku ingin mengulas tekwan instan atau Tekwan Frozen dalam kemasan yang dijual oleh Tante Idris juga dengan jenama Pempek Nyai Herny Bogor. Mamaku sering mengirimiku paket berisi makanan via Paxel dan salah satu produk yang sering ia kirim adalah tekwan instan ini. Satu bungkus tekwan frozen ini bisa menjadi tiga porsi tekwan. Harganya Rp60.000,00. 

Isinya berupa tekwan kering yang terbuat dari daging ikan tengiri asli, bihun, jamur dan bengkuang, juga bumbunya lengkap. Tekwan frozen ini tahan disimpan di freezer 2-3 minggu dan bisa diberikan untuk MPASI anak karena bergizi tinggi.


Mencicipi Tekwan Non MSG dari Pempek Nyai Herny Bogor Yang Nikmat
Tekwan Frozen siap disantap (Foto: IG Pempek Nyai Herny Bogor)

Cara membuat tekwan instan ini mudah lho:

1.       Siapkan air 800ml lalu didihkan. Masukkan biji tekwan. Jika tekwan sudah mengapung, masukkan bumbu pelengkap. Koreksi rasa sesuai selera.

2.       Masukkan jamur dan bengkuang, masak sebentar hingga layu lalu masukkan bihun.

3.       Tambahkan bawang goreng dan seledri, sajikan hangat.

Mudah bukan?

Mencicipi Tekwan Non MSG dari Pempek Nyai Herny Bogor Yang Nikmat
Pempek yang tak kalah lezat (Foto: IG Pempek Nyai Herny)

Anak-anak girang banget kalau aku menghidangkan tekwan ini karena rasanya memang enak dan gurih dengan kaldu asli. Rasa tekwannya berasa banget ikan tengiri asli. Jika ingin lebih terasa gurih, airnya bisa dikurangi ya Pejalan Santai!

Nggak hanya tekwan, pempek dan laksan Tante Idris yummi banget lho. Masakan buatan beliau sering sekali dipesan oleh para pelanggan untuk acara istimewa seperti pernikahan, ulang tahun, hari raya dan lainnya. Tertarik? Untuk pemesanan kalian bisa hubungi no telpon WA 0877-7090-5544. Untuk pengiriman luar kota Bogor pun bisa dilayani menggunakan ekspedisi JNE Yes dan Paxel ya. Yuk, buruan order! 

Pempek Nyai Herny Bogor 

Jalan Telaga Bodas Blok CV No.18 

Komplek Baranangsiang Indah, Bogor

HP: 0877-7090-5544/0822-1878-1093.

Post a Comment

27 Comments

  1. Kalau makan pempek nyai herni bogor pasti ketagihan apalagi kalau cuko enak.

    ReplyDelete
  2. Baru kemarin makan pempek palembang baca ini jadi kepengan lagi. Ah bikin nagih

    ReplyDelete
  3. huwaaa tekwan! enak banget itu dimakan selagi hangat. Eh yang ini tinggal pesan, simpan di freezer. Praktis nih buat makanan anak-anak, menemani mereka belajar. Makasih infonya yaa Mbak Dewi.

    ReplyDelete
  4. Waaah jadii pengen pempek jugaa, biasanya beli di dekat rumah pempek Gaby, kalau di palembang langsung suka beli Candy lgs kirim by JNe.

    Nah boleh nih tar ke bogor cobain beli pempeknya tanpa msg 👌

    ReplyDelete
  5. Waduh tekwan, bikin mupeng aja deh. Udah lama aku gak makan tekwan. Terusnya tekwan ini bikin penasaran deh. Soalnya yang aku makan pasti ada micinnya. Apa yang ini bisa selezat tekwan yang pake micin? Kudu nyoba deh ya.

    ReplyDelete
  6. Hangat,enak,berkuah,tekwan..kesukaan banget kalau ini,gampang banget buat suapin makan anak-anak apalagi anakku yang paling kecil langsung hap happp haabisss bisss

    ReplyDelete
  7. Aku malah ngebayangin pada kompak minum cukoo sampai abis. Hahaha.

    Malam2 liat Tekwan auto laper, Mbak. Aku enggak cuma doyan pempek dan kawan2nya, tapi doyan bangettt. Xixixixi

    ReplyDelete
  8. Tekwan, pempek dan sebagiannya tuh kesukaan aku banget loh Mbak. Sekarang jadi pengen nyobain buatan Nyonya Henry, apalagi nggak pakai msg kan aman buat anak-aanak ya..Ditambab udah bisa dipesen pake Pasal, wah cuss langsung pesen deh.

    ReplyDelete
  9. Berarti mba Dewi ini pecinta pedas ya? Soalnya rata-rata makanan disana rasanya pedas. Bayangin cuko langsung diminum langsung melet-melet kepedesan setelahnya. Wkwk.
    Empek-empek asli Palembang rasanya emang ngga terkalahkan soalnya dari daging ikan Tenggiri asli pun Tekwannya.
    Biasanya pakai kaldu aoa kalo bikin Tekwan mba?

    ReplyDelete
  10. Saya juga suka mbak makan pempek dan yang lainnya. Kalau di tempat saya pas banget ada di samping kantor yang jualan pempek enak ini jadi kalau pengen tinggal jalan kaki aja

    ReplyDelete
  11. Waah mb Dedew pernah tinggal di Palembang jugak. Meski belum pernah tinggal di Palembang, tapi kami sekeluarga juga termasuk penggemar pempek. Dulu, kalau lg ada kerjaan di Palembang atau Lampung, si ayah wajib banget beli oleh2 pempek. Jadi agak ngerti lah gimana rasa pempek asli Palembang. Ihhh baca tulisan mb dedew aku jadi pengen makan pempek sama tekwan deeh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw...kembali baca ini siang-siang saat belum makan. Deuuuuuuu...ngiler banget lihat foto tekwannya. Gurih-gurih segar pastinya. Aku jadi lapaaaaaarrrr huhuhuhu

      Delete
  12. Saya juga suka sekali makan pempek, tapi belum pernah makan tekwan. Dari penampakan foto dan baca komen-komen, seperti tekwan wajib saya coba. Hanya bingung, apakah ada di Makassar?
    Eh, tapi afa juga pelayanan untuk luar kota yah? Boleh deh suatu saat pesan.

    ReplyDelete
  13. Wow ternyata di Palembang, dalam segala situasi makanannya pempek ya ... kalau di daerah lain kan tidak sempai segitunya ya kecuali kayak di Sulsel masih ada yang makanan hariannya kapurung, ya makan kapurung terus :)

    ReplyDelete
  14. Wah aku doyan banget sih makan pempek terutama kapal selam yang dalemnya ada telor mbak. Tekwan dikasih bihun dan jamur juga endeus banget aku juga suka deh. Wah kapan2 harus pesen nih, semoga bisa kirim ke Bandung yah

    ReplyDelete
  15. Kebayang gegar budayanyaaa...haha, pempek for lyfe!
    Kalau aku kenal pempek saat kuliah di Bali, ada wong Palembang asli punya warung pempek enak banget, dan rame - saat itu langka yang jual. Terus aku ikut suami pindah ke Sumut, pas deh..banyak nemu pempek, suami juga demen banget karena sebelumnya dia dah sering makan pas pernah tinggal di Bengkulu. yo wis sampai kini di rumah biasa nyetok pempek dan kawan-kawannya.
    Boleh nih lain kali coba pesan Pempek Nyai Herny Bogor..

    ReplyDelete
  16. Jadi ngiler pengen Pempek nih saya Mba Dedew. Produk tekwan frozen non msg ini pastinya aman dan kayanya kalau orang Palembang yang bikin langsung rasanya pasti lezat.

    ReplyDelete
  17. Ternyata di palembang makan pempek bisa di segala waktu yaa bisa buat sarapan juga makan siang. Saya salfok nih ngebayangin minum cuko bareng-bareng wkwk. Yah jadi pengen makan pempek nih

    ReplyDelete
  18. Akuuu penggemar pempeekk.
    Duh mupeng bgt utk segera coba nih mbaaa
    Enaakkk dan sedeeppp yak

    ReplyDelete
  19. Bener deh..
    Ibuku 20 tahun tinggal di Sumatera dan masakan andalannya pempek dan tekwan. MashaAllah~

    Memang buatan dari Palembang aseli itu tiada lawan.
    Cukonya sih yang bikin gak bisa berpaling ke lain hati.

    ReplyDelete
  20. Waww ngilerrr nih kebetulan besok selasa mau jalan2 sama teman ke bogor, semoga bisa mampir aah...

    Tekwan aku suka tapi belum ketemu yang mantep cocok di lidah kuahnya seger ngalduu banget mupengg.

    ReplyDelete
  21. Tanpa MSG pasti lebih sehat ya. Apalagi mwngandung ikan tenggiri yang kandungan proteinnya cukup tinggi. Mau juga deh jadinya nyicip pempek, tekwan dan semuanya ini

    ReplyDelete
  22. Sebagai orang separuh palembang, aku malah kadang suka heran kalau liat orang makan pempek, trus cukonya dicocol doang. Cuko yang enaknya disruputlah. kalau nggak pempeknya rendemin cuko mpe basaaah bgt. Wah sedaap. Di keluargaku dulu tekwan malah jarang beli mbak. Biasanya ibu bikin sendiri. Tapi sekarang karena usia, mulai males bikin deh. Dan kita cari tekwan di sini belum nemu yang rasanya pas. Kayaknya boleh jga beli tekwan frozen ini. Bisa kirim pakai paxel ke solo kan.

    ReplyDelete
  23. saya pertama kali makan tekwan dikasih sepupu yang pernah tinggal di Jambi mbak, kupikir itu masakan apa tapi setelah dicicipin ternyata gak kalah enaknya sama pempek hehe

    ReplyDelete
  24. Nyam nyam aku lagi flu nih mbak kyknya enak nih kalau bisa menuantap tekwan hangat hehe tfs resepnya.
    Wah pempek tu aku jg suka banget, emang bau ikan kan hehe, tp makin cepet disantap makin baik biasanya jg ludee dimakan rame2.

    Senengnya bisa nemu pempek enak di Bogor yaa.

    ReplyDelete
  25. Wah keliatannya seger banget itu tekwan, kuahnya meski dikasih ari yang lumayan tetap terlihat pekat berarti bumbunya terasa sekali ya mba, jadi pengen apalagi non msg dan lokasinya masih jabodetabek pula

    ReplyDelete
  26. Sepertinya saya cocok tinggal di Palembang nih, soalnya saya suka sekali makan pempek tidak peduli pagi siang atau malam. Tetapi saya penasaran dengan tekwan, macam mana tuh rasanya di lidahku.

    ReplyDelete